Uncategorized

Merangkai Kenangan Bersama Bapak :”)

Di matamu masih tersimpan selaksa peristiwa
Benturan dan hempasan terpahat di keningmu
Kau nampak tua dan lelah, keringat mengucur deras
namun kau tetap tabah hm…
Meski nafasmu kadang tersengal
memikul beban yang makin sarat
kau tetap bertahan
Engkau telah mengerti hitam dan merah jalan ini
Keriput tulang pipimu gambaran perjuangan
Bahumu yang dulu kekar, legam terbakar matahari
kini kurus dan terbungkuk hm…
Namun semangat tak pernah pudar
meski langkahmu kadang gemetar
kau tetap setia

Titip Rindu Buat Ayah. By Ebiet G. Ade

Assalamu’alaykum :”)

Bapak, izinkan adek untuk menyusun puing-puing memori kebersamaan kita dalam tulisan ini🙂

meskipun tulisan ini tidak pernah bisa mewakili semua kenangan, semua kebahagiaan yang adek rasakan bersama Bapak, Mama, Mbak Anin..
mohon maaf atas segala kepolosan yang tertuang di dalamnya :”)

image

image

Sedikit menerawang ke masa silam. Masih ingat sekali, saat masih tinggal di Tangerang, tahun 1995. Kedatangan Bapak selalu adek sambut dengan sorak-sorak bergembira sambil bersenandung ‘Bapak pulaang…Bapak pulaang..’ Ya, meskipun ketika Bapak sampai rumah, kenyataannya adek lebih sering pura-pura diam dan bersikap malu-malu. Hehehe. Bapak, yang selalu membawa oleh-oleh, entah itu buah-buahan, donat, yakult, selalu saja ada yang Bapak tawarkan ke mbak Anin dan Adek. Sambil mencium pipi kami satu persatu, Bapak memberikan sebotol yakult, dan kami meminumnya bersama-sama. Hmm..itu sudah lama sekali ya, Bapak. :”)

image

Hari demi hari berlalu, Hingga tiba pada suatu masa, Mama, Mbak Anin, dan Adek pindah ke Kendal, dan Bapak bekerja di Gresik. Ya, saat itu adek sedih sekali, Bapak. Sangat. Ketika harus meninggalkan Tangerang dengan segala kehangatannya, dan harus menyadari bahwa Adek akan jarang bertemu Bapak. Bapak hanya berkata saat itu akan bekerja di Gresik. Jujur saja, saat itu adek tidak tahu Gresik itu kota yang mana, seperti apa. Hm..yang adek ingat Bapak hanya menjelaskan Gresik adalah sebuah kota kecil yang bersebelahan dengan Surabaya. Hahaha, tidak adek sangka, banyak sekali hal luar biasa yang adek dapatkan di sini, di Gresik.

Menjalani hari-hari di Kendal, adek mulai merindukan sorak-sorak bergembira. Mulai merindukan kecupan pipi dari Bapak, meskipun adek sadari, adek seriiiing banget menolaknya, hehehe. Habis geli sama kumis Bapak hehehe. Alhamdulillah sekarang adek ngga pernah nolak lagi kan, Bapak? :)) Hehehe. Iya, hingga datang suatu berita di hari Sabtu, Mama selalu meminta adek dan mbak Anin untuk tidur siang agar mbak Anin bisa belajar,dan saya bisa menemani mbak Anin belajar, kemudian Mama yang mengabarkan bahwa setiap Sabtu malam Bapak akan pulang. Betapa senangnya adek saat itu. Akhirnya, setiap malam minggu adek selalu begadang dan tidak akan memejamkan mata hingga terdengar salam dari Bapak di balik pintu. Ah iya, dulu adek istiqomah banget ya menunggu Bapak. Bapak pulang sambil membawa buku-buku cerita, buku latihan soal buat Mbak Anin yang saat itu kelas dua SD, dan buku mewarnai buat Adek yang saat itu masih TK. Kemudian, seperti biasa, Mama membuatkan teh hangat dan  kita menikmatinya bersama.

Rezeki itu pun tiba, akhirnya pada tahun 1998, kita semua pindah ke kota yang bernama Gresik itu. Artinya, kembali serumah dengan Bapak.  Syukur alhamdulillaah.

Hingga akhirnya, 10 tahun ke depan, dimulai tahun 1998, kami selalu melihat kepulangan Bapak, menyaksikan lelahnya sepulang kerja, dan menikmati ekspresi Bapak yang selalu nikmat ketika menyeruput teh hangat buatan Mama. Adek sering tertawa melihat cara Bapak yang lucu sekali. Kemudian diakhiri dengan “Ah…Alhamdulillaah”, tanpa lupa selalu mengingatkan mbak Anin dan adek untuk ikut minum bersama.

Masa-masa SD hingga saat ini, Bapak selalu rajin mengajak Mbak Anin mengaji bersama dan sholat berjama’ah. Bapak juga selalu menuliskan nama adek di kitab pelajaran adek kalau adek lupa memberikan identitas. Hehe. Masih inget banget dengan huruf kapital tapi nyambung, itu tulisan khas Bapak😀. Di masa ini pula, Bapak sering mengajak Mama, Mbak Anin, dan adek berlibur. Hehehe. Seneng aja kalau jalan-jalan berempat, menikmati pemandangan, menikmati kemacetan, dan juga mogok, hehehe. Terkadang, kangen juga ya Bapak, sama masa-masa itu.

Masa-masa SD pula, sama halnya dengan Mama, Bapak tidak mengijinkan adek dan Mbak Anin untuk menonton televisi. Setiap maghrib Bapak sudah stay di ruang keluarga, bukan menonton TV, melainkan mengaji, dan tentunya mengajak Adek dan Mbak Anin juga. Hehehe. Daaan kiniii, terasa banget manfaatnya, Bapak. Terasaaa banget. :”) Alhamdulillaah, adek bersyukur sekali, Bapak.

Bicara soal surat cinta pertama, biasanya anak-anak memberikan pada teman yang ia sukai. Hehehe. Tapi, surat cinta pertama adek terlanjur jatuh di tangan Bapak. Ya, karena surat cinta itu memang untuk Bapak :”)

Bapak, masih ingatkah? Ketika Bapak sering tugas ke Semarang, adek sama Mbak Anin selalu berlomba-lomba membuat surat cinta terbaik untuk menemani Bapak dalam perjalanan? Entah itu diselipkan dalam tas, dalam al qur’an, atau terang-terangkan memasukkan ke dalam saku kemeja Bapak. Hihihi. Itu sudah berapa tahun yang lalu ya, Bapak? :”) Maaf ya, Bapak. Adek dan Mbak Anin tidak istiqomah menulis surat cinta itu, tapi doa kami selalu menyertai Bapak dimanapun Bapak berada.

image

Oh iya, Bapak… adek masih sering senyum-senyum sendiri waktu Mama, Bapak, sama Adek jalan-jalan ke WBL. Yang paling seru adalah ketika naik Crazy Car sama Bapak. Lucunya, saat itu adek duduk depan, dan Bapak duduk belakang. Hahahaha😀 saat naik, jujur aja adek khawatir, jangan-jangan ngga imbang, hehehe😀. Dan sepanjang naik crazy car, adek tidak mendengar suara Bapak. Akhirnya adek manggil-manggil Bapak berkali-kali, sambil sesekali menyenggol tangan Bapak. Takut kalau ada apa-apa. Begitu adek bilang

“Bapaak, sebentar lagi selesai…”

“Oh iyaa iya, Dek”

Lega banget, akhirnya Bapak merespon. Hehehe. Semakin geli ketika mendengar pengakuan Bapak kalau selama naik crazy car Bapak memejamkan mata. Hehehe.😀 Terima kasih sudah menemani adek, Bapak :”D

image

Bapak.. Bapak tahu kan, adek selalu suka hujan..

Hihi, hujan selalu menyejukkan. Menjadi teman yang baik ketika sedang merindu. Dulu, waktu hujan, Bapak sering main gitar dan bernyanyi.. :”) kangen denger suara Bapak nyanyi lagi.. :”)

Kadang pingin ngajak Bapak nyanyi, adek yang main piano, tapi adek tahu, Bapak capek banget. Bapak selalu bilang tidak mengantuk, tapi ketika sudah di ruang keluarga itu, beberapa menit tiduran di kasur, sudah langsung tidur. Hehehe. : )) Kalau libur panjang aja ya, Bapak. Bapak sama Adek nyanyi-nyanyi lagi :”D

Bicara soal belajar…

Bapak tidak pernah menuntut hasil yang baik atas nilai rapor Mbak Anin dan Adek. Tapi, Bapak menuntut usaha yang maksimal dalam belajar. Hal ini selalu adek rasakan, sejak SD, sampai sekarang. Ya, puncaknya adalah ketika adek gagal masuk Universitas Impian adek saat itu, Bapak sama sekali tidak kecewa, Bapak yang selalu membesarkan hati adek, selalu. Ya, selalu. Setiap habis sholat, selalu mengingatkan adek akan takdir, akan rencana Allah yang di luar batas kemampuan manusia. Rencana Allah yang dipastikan terbaik untuk hamba-hambaNya. Adek masih ingat, kata-kata Bapak.

“Bapak tahu. Adek mungkin sedih, meskipun Bapak ngga tahu persis apa yang membuat adek sebegitu sedih tidak masuk universitas itu. Tapi, Bapak bangga sama adek. Adek sudah mengupayakan yang terbaik, sudah berdoa, dan mencoba bangkit. Dek. Allah mengabulkan doa adek dari dulu, masuk jurusan Psikologi. Sekarang, Bapak pingin adek memperjuangkan cita-cita adek, jadi Psikolog. Bapak yakin adek bisa. Selalu bersyukur ya Dek? Sudah, kesedihannya harus segera diakhiri ya, Dek. Tidak ada yang perlu disedihkan. Ibu, Bapak, bangga sama Mbak Anin dan Adek. Ibu Bapak sayang sama Mbak Anin dan Adek”

-Bapak, Juli 2011

Ya, sejak saat itu adek semakin yakin dengan jalan Allah, adek juga berjanji untuk kuliah dengan sungguh-sungguh. Terima kasih, Bapak🙂

Meskipun, di awal perkuliahan, adek lagi-lagi sudah mengecewakan Bapak. Adek tidak menjaga tas adek dengan baik. Untuk kedua kalinya laptop adik hilang, setelah dua tahun lalu kemalingan di rumah. Maaf, Bapak. Sejak peristiwa itu,semoga jadi titik balik buat adek agar lebih hati-hati dalam menjaga dan merawat barang. Terima kasih atas kesabaran yang Bapak berikan saat itu, hingga saat ini.

Selama kuliah di Surabaya, adek selalu berusaha mengupayakan yang terbaik, seperti apa yang Bapak sampaikan dulu. Kerinduan adek sama Mama, Bapak, dan Mbak Anin jadi semangat adek buat belajar. Hingga saat ini, hampir tiga semester terlewati, tidak sedikitpun semangat adek turun, Bapak. Alhamdulillaah. Terima kasih atas nasihat-nasihat yang sering Bapak sampaikan, baik setelah sholat, maupun dalam perjalanan.

image

Bapak.. kata temen2 adek, bapak ganteng lhoo😀

Iya, Bapak memang ganteng, ganteng hatinya juga :*

image

Adek selalu suka ketika Bapak bisa terbuka dengan adek. Cerita-cerita Bapak di masa lalu, insya Allah selalu jadi pelajaran buat adek. Adek seneng banget waktu Bapak cerita kalau Bapak selalu nyaman cerita sama adek. Meskipun kemampuan adek ya hanya sebatas mendengarkan, :”) dan tentunya mencoba merasakan apa yang Bapak rasakan. :”) Terima kasih, Bapak atas segala cerita inspiratifnya. Insya Allah, adek laksanakan amanah yang Bapak berikan di bulan September itu. Adek tidak akan menyerah, Bapak :”) hehehe.

Oh ya, masa-masa SMA, hingga saat ini. Menyadari anak-anak Bapak yang sudah beranjak remaja dan dewasa awal ini, Bapak selalu mengingatkan adek dan Mbak Anin untuk menjaga diri, dan yang unyu menurut adek adalah…ketika mendengar Bapak berkata,

“Pokoknya, Mbak Anin, Adek…kalau mencari pasangan hidup itu…dilihat akhlaqnya, akhlaq itu nomor satu. Ketika seseorang punya akhlaq yang baik, ilmu yang cukup, bolehlah dikenalin sama Bapak”

Hahahaha. Sontak adek dan Mbak Anin selalu tertawa mendengarnya pertama kali, saat itu adek kelas 1 SMA, dan mbak Anin tahun pertama kuliah. Semakin lama, tawa itu semakin lemah, mengingat kata-kata itu bukan sekadar canda, tapi benar-benar suatu komando bagi kami. Hehehe. Terima kasih, Bapak. Terima kasih untuk ilmu yang Bapak beri tanpa kekangan, tapi memeluk dengan hangat. Hingga kini adek dan Mbak Anin  masih mempertahankan dan menjaga diri semaksimal mungkin. Insya Allah, Bapak. Insya Allah di waktu yang tepat, yang entah tidak bisa dipastikan kapan dan dengan siapa, seseorang yang Bapak maksud itu akan hadir di depan Bapak, Insya Allah😀 *

Bapak, adek masih ingat sekali. Hampir setahun lalu mbak Anin wisuda. Dan air mata haru itu, masih tebayang jelas dalam ingatan Adek. Betapa bangganya Bapak melihat mbak Anin jadi salah satu wisudawan di Balairung UI saat itu. Air mata bahagia, air mata ketulusan, dan kebanggaan melihat putrinya lulus sebagai sarjana kedokteran gigi. Hemmmm… :”) berada di antara Mama dan Bapak saat itu adalah salah satu anugerah terindah buat adek. Kenapa? Adek termotivasi untuk membuat Mama dan Bapak terharu lagi melihat kelulusan adek nanti, aamiin. :”)

image

Bapak, adek senang sekali. Saat lomba jingle Airlangga, Bapak dan Mama datang untuk menyaksikan adek dan teman-teman adek tampil, meskipun saat itu hari Sabtu. Di hari berikutnya, ternyata Bapak rela datang kembali untuk menyaksikan pengumuman lomba, dimana saat itu adek deg-degan sekali, karena belum tentu menang, sementara Bapak sudah membawa keyboard dari Gresik. Alhamdulillah, ketika dinyatakan menang, dan harus tampil lagi, lagu ‘When You Tell Me That You Love Me” adek persembahkan buat Mama dan Bapak. :”)

Bapak, Bapak kami yang sangat kami sayangi.. :”)

Terima kasih Bapak,telah mengajarkan Mba Anin dan Adek tentang  keserderhanaan hidup.

Sederhana dalam apapun. Bapak selalu bisa bahagia dengan segala kondisi yang Bapak hadapi saat itu. Selalu tersenyum setiap pulang dari kerja, selalu mengajarkan kesederhanaan tanpa kata sederhana. Lewat cara Bapak bertutur, cara Bapak meminum teh hangat, lewat canda dan pujian yang Bapak berikan untuk Mama. Ya, sederhana, namun sangat spesial.

Bapak, terima kasih atas keberanian yang Bapak ajarkan pada Mbak Anin dan Adek..

Adek inget banget, Bapak negur temen adek waktu kelas 1 SD karena temen adek yang super nakal dan mengganggu secara lahir dan batin. Adek tahu, pasti Bapak takut kalo adek bakal trauma dan ngga mau sekolah seperti jaman TK. Tapi, alhamdulillaah tidak kan, Bapak? Justru semenjak itulah adek merasa, adek harus berani seperti Bapak, berani dalam kebenaran, tidak perlu ada keraguan. Hehehe. Terima kasih, Bapak.

Bapak terima kasih telah mengajarkan kesabaran pada kami..

Sangat sabar. Untuk menceritakan dalam sebuah tulisan pun adek sampai bingung. Bapak yang selalu ikhlas dalam menghadapi segala jalan yang digariskan Allah untuk Bapak. Segala kesulitan yang datang sebagai ujian, selalu Bapak hadapi dengan tenang. Bapak tidak pernah ingin Mbak Anin dan Adek tahu apa kesedihan yang Bapak rasakan. Semua tersembunyi begitu saja. Atau mungkin, selama ini adek yang kurang peka melihat guratan duka yang menyelimuti Bapak di akhir 2008, dan baru adek sadari di pertengahan 2009. Astaghfirullah, jika mengingat peristiwa itu, jujur saja sampai detik ini adek masih merasa bersalah atas ketidakpekaan adek.

Bapak, terima kasih telah mengajarkan Mbak Anin dan Adek untuk menjadi hambaNya yang setia..

Setia padaNya, setiap pagi selalu menerima pesan singkat dari Bapak agar bisa ber-khalwat dengan Allah di sepertiga malam. Terima kasih, Bapak.

Jarak yang memisahkan Bapak dan Mama alhamdulillaah tidak menggoyahkan kesetiaan Mama dan Bapak. Ya, adek selalu kagum dengan hal ini. Semoga, Mama dan Bapak selalu diberi kekuatan untuk menjaga kesetiaan ini. Aamiin.

image

image

Bapak,yang selalu menginginkan kebahagiaan dan keselamatan untuk Mama, Mbak Anin dan Adek. Bapak, yang sering meminta maaf pada kami semua, padahal.. kamilah yang sering mengecewakan Bapak. :”)

Maafkan kami, Bapak :”)

Bapaak, terima kasih telah mengajarkan keromantisan pada kami…🙂

Bapak itu romantis. Ah iya, romantis. Tiap kali menyaksikan Bapak mencium kening Mama setelah sholat. Tiap kali mendengar Bapak tilawah setelah maghrib. Tiap kali melihat Bapak bercanda dengan Mama. Iya, Bapak sangat romantis. Ada kalanya dalam sebuah perjalanan, dimana saat itu hanya ada Bapak dan adek dalam mobil, adek ingat sekali dengan cerita Bapak. Tentang segala impian, segala suka dan duka semasa kuliah, perjalanan cinta Mama dan Bapak, kesemua itu jadi ilmu buat adek.

Bapak, ingatkan perbincangan kita saat menuju ITS bulan september lalu…  :”)

“hidup itu ibarat spion, Dek. Kita tidak bisa terus menerus mengingat dan menyesali masa lalu yang terlewatkan dan menyakitkan, ingat bahwa di depan kita adalah masa depan yang mampu kita perbaiki. Namun, masa lalu bukan dilupakan begitu saja. Masa lalu tetap dijadikan sebagai pelajaran dan kenangan, agar semakin semangat menyongsong masa depan. Adek harus semangaaat, jangan mudah menyerah. Life must go on, Dek”

-Bapak, September 2012

Bapak, maafkan adek yang belum bisa menjadi anak sholehah. Masih banyak amanah yang belum bisa adek laksanakan dengan baik. Tapi, adek dan mbak Anin tentu akan selalu berusaha menjadi anak yang sholehah, insya Allah, Bapak :”)

Bapak, Bapak kami yang sangat tegar :”)

Untuk kesekian kalinya, terima kasih, Bapak Kotot Basuki Rahmad Hadi Warsito..

Terima kasih telah menjadi Bapak yang luar biasa untuk kami, anak-anak Bapak. Terima kasih telah menjadi pemimpin yang selalu kami banggakan, kami rindukan, kami sayangi. Terima kasih untuk segala pengorbanan yang Bapak berikan untuk Mama, Mbak Anin, dan Adek. Rasa sayang kami, tak sebanding dengan rasa cinta Allah pada Bapak, hingga detik ini masih mengaruniakan usia yang barokah pada Bapak.. semoga selalu begitu ya, Bapak, aamiin..

Bapak,

Maaf atas keterlambatan tulisan ini :”

Sebelum Desember berakhir..

Izinkan adek bahagia atas kasih sayang yang Allah berikan pada Bapak..

Allah masih memberikan usia yang barokah, kesehatan, ketegaran, akhlaqul karimah pada Bapak..

Semoga semakin diparingi kesehatan ya, Bapak.. :”)

Meskipun adek sadar Bapak sekarang kurus sekali.. :”)

Bapak makan yang teratur ya di Pasuruan.. :”)

13 Desember lalu..

48 tahun sudah Bapak mengarungi kehidupan ini,

Barakallaahu fi umrik, Bapak sayang :”)

Semoga selalu dalam usia yang bermanfaat bagi sesama,

Tetap jadi teladan bagi kami, Mama, Mbak Anin, dan Adek..

Tetap jadi Bapak yang sederhana,

Tetap istiqomah dalam segala amal baik,

dan akhir yang husnul khotimah, :”)

Aamiin :”)

Mama, Mbak Anin, dan Adek selalu sayang sama Bapak :”)

Semoga dengan cinta yang tulus karena Allah mampu mempertemukan Mama, Bapak, Mbak Anin, dan Adek di Jannah-Nya, aamiin..

image

image

Wassalamu’alaykum

Gresik, 31 Desember 2012

Adek Ina

One thought on “Merangkai Kenangan Bersama Bapak :”)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s