Uncategorized

Selamat Berjumpa Kembali, Sahabat Kecilku, :)

 

Sahabat Kecilku

dinyanyikan oleh Gita Gutawa

Kau jauh melangkah

Melewati batas waktu

Menjauh dariku

Akankah kita berjumpa kembali
Sahabat kecilku

Masihkah kau ingat aku

Saat kau lantunkan

Segala cita dan tujuan mulia
Tak ada satupun masa

Seindah saat kita bersama

Bermain-main hingga lupa waktu

Mungkinkah kita kan mengulangnya…
Tiada…Tiada lagi tawamu

Yang slalu menemani segala sedihku…

Tiada…Tiada lagi candamu

Yang slalu menghibur disaat ku lara…
Bila malam tiba

Ku slalu mohonkan doa

Menjaga jiwamu

Hingga suatu masa bertemu lagi

dan ternyata, aku bisa menulis cerita ini…

sesuai dengan harapanku, ya..

semanis skenario-Mu..

 

sepotong lirik lagu ini mungkin bisa mengingatkan saya dengan sahabat-sahabat di masa kanak-kanak dulu. Ya, dulu beli kasetnya Gita Gutawa waktu kelas dua SMP, pertama kali denger lagu ini, yang terlintas dalam pikiranku adalah sahabat-sahabat SD yang sejak kelulusan SD sampai saat itu tidak ada kabarnya, padahal mayoritas anak-anak SD Randuagung 2 ya dari anak-anak desa Randuagung. Ya, mereka yang tak ada kabarnya itu pindah, keluar kota, bahkan keluar pulau. Sempat, sedih sekali, begitu tahu salah satu sahabat terbaik saya, Ryan Alan Permadi dikabarkan bener-bener pindah ke Mataram, Nusa Tenggara Barat. Ya, Juni 2005 mungkin jadi pertemuan terakhir saya dengan sahabat saya ini, sempat saya mengira teman-teman yang lain hanya bergurau soal kepindahan Alan ke Mataram, karena kebetulan saya dan Alan sama-sama tidak bisa mengikuti rekreasi ke Sarangan, Magetan. Waktu itu saya tidak mendapat izin kedua orang tua saya, dan ternyata di hari perpisahan itu juga kabarnya Alan sudah pindah ke Mataram. Ya, sedih. Mengingat, dia salah satu teman terbaik saat SD, meskipun bukan enam tahun ya, karena dia anak baru di kelas 4 SD. Saya, yang saat itu akrab dengan Ayu, Wulan, Dedi, Rizki, dan Azhim, tentu senang ada kawan baru. Yang saya ingat dari Alan, dia sangat gesit lari. Saya sempet sebal kenapa urutan lari harus urut absen, karena absen saya yang berdekatan dengan Alan, jadi setiap tes lari, selalu njegleg. Tapi, saya inget bener, dia pernah melambatkan larinya, sambil menyemangati saya. Hahaha. Baik banget kan? Meskipun pada akhirnya, dia tetep sering bilang, saya ngga gesit padahal kurus kering kerontang *beda banget sama sekarang*

Ya, waktu SD juga, saya, Ayu, Wulan, Deddy, Rizki, Azhim, dan juga Alan, sering banget setiap minggu pagi janjian jalan-jalan keliling desa Randuagung, bahkan kadang sampai GKB. Hehehe. Dasar anak kecil ya, sukanya jalan-jalan. Kangen sama masa-masa itu. Saya bahkan masih inget banget cerita Alan jaman SD kalau dia menyukai seroang gadis bernama Hanifah, gadis mataram. Eh ciye. Walaupun tahu soal ini, saya masih saja hobi ngeceng-cengin Alan sama Susi. Hahaha, semacam pasangan pemain bulu tangkis era 80-90 an itu.😀 ya Salaam, itu sudah lama sekali ya :”D

Tak dipungkiri, saya juga pernah bertengkar dengan anak asli mataram itu. Sebal saja sih kadang-kadang kalo dia suka narik tali kerudung saya. Meskipun memang bukan dia saja yang hobi menarik kerudung saya, mengingat saya adalah satu dari empat orang yang berkerudung di sekolah negeri itu, dan wajah saya adalah yang paling pantas untuk di bully. Hahaha. Tapi, entah bagaimana berbaikannya, tiba-tiba baik sendiri. Hehehe. Saya bahkan pernah sampai menangis. karena suatu hal. pernah Alan dan teman-temannya  berbondong-bondong sampai minta maaf ke saya, dan saya cuman diam saja. Tapi, dalam hati saya memaafkan kok. Hehehe. 

Ryan Alan Permadi. ya, sepanjang hampir tiga tahun mengenal dia, saya mengenalnya dengan nama Ryan Alan Purwadi, yang lahir 16 Juni 1992. Fiks, kaget ketika diminta membantu wali kelas mengurutkan akte kelahiran teman-teman, ternyata namanya Ryan Alan Permadi, kelahiran Mataram, 28 Juli 1992. Sedih banget waktu dia dimarahi guru saya karena mengarang nama, padahal dia juga baru tahu kalau namanya Permadi, bukan Purwadi. Iya, sedih banget. Tapi, dia diam saja. Waktu itu belum ada istilah puk-puk free, maka saya juga diam, sambil sesekali berkata, ‘sabar ya.’

Memasuki ujian praktek, semuanya lancar, kecuali satu. Olahraga. Dalam hal olahraga, saya memang berbanding terbalik dengan Alan. Mau kasti, basket, lari, saya ngga bisa. Saya cuman bisa senam irama, dan satu lagi, salto. Hehehe. Dan yang diujikan saat ujian praktek adalah Senam Irama dan Bulu Tangkis. Saya inget juga, waktu ujian praktek bulu tangkis, entah kenapa undian ngga berpihak pada saya, saya tanding dengan Alan. yaaaah, udah hopeless tingkat dewa. Jelas kelihatan jelek banget kan, Tapi apa yang terjadi, kami bukannya tanding, malah bermain enak-enakan, jadi ngga ada yang menang saat itu. Hahaha. Alaan, makasih banget.

Hingga selesai pembagian hasil Ujian Daerah, tiba-tiba saja, ya, saya benar-benar kehilangan jejak Alan, yang saya punya hanya kotak musik yang Alan beri saat ulang tahun saya  dan boneka saat Alan pindah. Kotak musiknya sekarang sudah rusak. Boneka itu pun saya dapat dari Rizki, yang ternyata dititipkan Alan sebelum pindah. Jujur saja, anak ini baik banget, subhanallah deh pokoknya. Padahal saya ngga pernah ngasih apa-apa, sama sekali ngga pernah.

Baiklah, kembali lagi, Yaa, sedih banget waktu itu. Sempet nangis, ini anak kok ngga bilang-bilang kalo pindah. Tapi, ya sudahlah. Saat itu, saya hanya bisa berdoa, semoga di Mataram sana, kehidupannya bisa lebih baik, dekat dengan keluarga, punya temen-temen baru, dan tidak melupakan kawan-kawan SD. Ya, Juni 2005, saya tidak pernah bertemu dengan dia lagi. 

2006, 2007, 2008, 2009, 2010, 2011, 2012, 2013…

7 tahun 7 bulan, sepanjang itu pula, saya sebisa mungkin selalu berusaha mendoakan semua kawan-kawan SD, termasuk Alan, dan juga Alm. Erlina Safitri (kawan sebangku pertama saat kelas satu SD). Sepanjang itu pula, terkadang     terlintas bertanya dalam kesendirian, “apa kabar Alan? kamu sekolah dimana? SMP mana? SMA mana? Apa kabar? kamu kuliah kah? Apa kabar juga kawanmu yang namanya Hanifah, yang sering kamu ceritakan ke aku? Atau jangan-jangan kalian sudah menikah? hehehe” 

di masa-masa SMA, saya sempat berusaha ke rumah Alan yang dulu, tapi ketika dibukakan, pemilik rumah itu pun tidak mengenal Alan. Hehe. Wah, ya sudahlah, kalau begitu, saya memang hanya bisa berdoa, karena tidak mungkin juga jika saya dan teman-teman SD yang lain berusaha mencari Alan di Mataram. Hehehe. Plis banget, ini bukan drama korea dengan segala skenario yang manis tiba-tiba dipertemukan kembali setelah 7 tahun, 8 tahun, 10 tahun tidak berjumpa. Ya, ini bukan drama korea. Makanya, saat nonton drama korea yang kisahnya demikian, saya termasuk anak yang sensitif, kok bisa semudah itu ya? hahaha.

Baiklah.. hari, bulan, tahun demi tahun… saya selalu berusaha up date kabar teman-teman SD, dan sebagian besar kabar mereka alhamdulillah baik, saya pun, alhamdulillah juga baik. Hehehe. Tapi, tidak mengubah rasa penasaran saya. Saat saya kelas 2 SMA, mengikuti pesantren kilat nasional di Malang, saya berkenalan dengan mbak-mbak (saya lupa namanya) yang berasal dari Mataram. Saya pun bertanya “Mbak, kenal Alan nggak? Ryan Alan Purwadi?”

Jelas, jelas tidak kenal. Hehe. Bella Dinna Safitri pun tertawa dengan pertanyaan aneh saya. Mataram itu luas, sekolah pun banyak, tapi prinsip saya satu : siapa tahu kenal. 

Pun, disaat Maba, saya berkenalan lagi -lagi dengan gadis mataram, ketika ditanya tentang ini, jawabannya sama, tidak tahu. Hehehe.

Pasrah, Mungkin Allah memang menggariskan Alan jadi salah satu kawan baik saya di tiga tahun terakhir masa sekolah dasar. Tanpa mengurangi aliran doa buat teman-teman SD, saya pun memutuskan untuk tidak mencari kesempatan untuk mencari, mungkin sesekali googling, barangkali muncul NISN atau apalah, meskipun hasilnya selalu nihil. 

2013

Liburan semester 3 berakhir, saat nya kembali kuliah. Saya sehabis pulang dari Forum Silaturahim Daerah di Madura, memutuskan untuk pulang ke Gresik, karena lelah, dan sedikig gangguan, hehe, lebih baik pulang saja, dan mendiskusikan masalah ini dengan Ibu. 

Malam itu juga saya membersihkan benda-benda di atas lemari belajar saya. Ada lampu dari Izzatul Maidah (kawan SMP), boneka dari Ratna, boneka dari Wulan, boneka dari Wiwin, termasuk kotak musik dan boneka dari Alan. Hehe.  Senyum sendiri kalo keinget mereka, Hmm. semoga baik-baik saja ya, teman-temanku semua :))

25 Februari 2013

Berangkat dari rumah, keluar gang, menunggu angkutan SG, ketika masuk, saya duduk di pojok dekat pintu keluar. Tak lama kemudian, saya melihat seseorang yang duduk di belakang supir, dengan sedikit terbengong-bengong, sekaligus mbatin, ini mas-mas bener-bener mirip sama Alan. Mirip banget. Kondisi saat itu benar-benar ramai penumpang, anak-anak SMA, guru, PNS, buruh, semuanya ngelumpuk di angkutan itu. Saya urung niat saya untuk bertanya, sampai kondisi agak sepi. Karena kalau ternyata bukan, saya nggak malu-malu amat. Hehehe. Tapi fiks, saya harus bertanya. Memasuki SMA Semen Gresik, bergejibun anak-anak itu turun dan jumlah penumpang tinggal 6 orang. Dengan bismillah dan membaca surat Al Fatihah, saya pun bertanya pada seorang mas di belakang supir itu. tapi, saya tidak berani untuk bertanya langsung apa dia Alan atau bukan.

“Mas, permisi. Mau nanya, mas nya alumni SD Randuagung 2 bukan?”

beberapa detik diam. hening.

“Bukan, mbak” jawab mas nya sambil tersenyum.

GLEK. Oke, alhamdulillah sepi, ngga malu-malu amat.

“Oke, mas, maaf ya. Haha. Dasar saya suka mirip-mirpin orang, maaf banget lho, mas”

Mas itu tertawa. Meskipun saya masih ragu, meskipun postur tubuh yang sudah fiks berubah, tapi wajahnya benar-benar sama (mungkin ketambahan jerawat saja kali ya hahaha).

“Mbak, kuliah ya?” tiba-tiba mas itu bertanya lagi

“Iya.”

“Mbak, masih rangking satu terus ngga?”

Saya heran. Saya diam saja.

“Oh ya, Mbak. Masih tinggal di Raya Brantas yang depannya ada kebun itu nggak? Hahahaha”

Saya kembali heran. Saya tatap orang itu dalam-dalam, sambil mengernyitkan dahi. 

“Tuh, makin sipit aja tuh mata, masih sering nangis ya, Mbak? Larinya pasti makin ngga gesit tuh, sekarang gemuk gitu. Hahaha”

waktu itu saya benar-benar kaget, fiks, saya langsung bertanya.

“Kamu Alan kan? Ryan Alan kan?”

Dia hanya menjawab pertanyaan saya dengan tertawa.

“Alan kan?”

“Hahaha, apa kabar?”

sontak saya mau nangis saat itu juga, serius. 7 tahun 7 bulan, ya, ketemunya ya di kota Gresik. 

“Alaaaaaan…ya Allaah..” 

“Kok malah manggil-manggil, apa kabar kamu?”

“Alhamdulillah Baik. tapi sempet buruk,  7 tahun ngga ada kabar dari temen SD aku yang tiba-tiba ngilang ke Mataram, sekarang nongol di depan saya. Kamu, ya kamu yang apa kabar”

“Hahahaha, baik juga, tapi sempet buruk, ninggal temen-temen saya tanpa kabar.”

oke fiks, saya sudah berkaca-kaca saat itu. Tapi, saya berusaha untuk tidak menangis dan mengaburkan suasana jadi lebih jenaka. Tidak boleh dramatis atau sok dramatis.

“Heeeeeeeeeh, ngapusi wong. nang ndi wae awakmu? kok iso mbalik kene maneh?”

“Ha? Apa, maaf?”

parah. ternyata masih saja tidak lancar bahasa jawa.

“kamu lho, kemana aja? kok bisa nyampe sini lagi?”

“Haha, panjanglah ceritanya, sekarang aku kerja di Gresik. Bulan lalu baru pindah.”

perbincangan singkat seputar masa yang berlalu, tidak terasa sudah sampai terminal osowilangun. Kami sama-sama harus turun, dan saya harus oper ke angkutan lain.

“Hehehe, makasih ya masih inget. Kapan-kapan kontak lagi ya.”

“Iya sama-sama, cerita ya 7 tahun di Mataram ngapain aja… oh ya, Hanifah juga, apa kabar? Jangan-jangan kamu udah nikah, Lan? Hahahaha”

“Ya Allah, Hanifah segala juga masih inget. Gila ya kamu. Hahaha. enggaklah, ini aja masih repot kerja.”

“Ya udah ya, kita berpisah lagi, Alan. sampai jumpa lagi kapan-kapan.”

“Oke siap, kabari ya kalo pulang ke Raya Brantas, hehe”

Sekian.. perjumpaan singkat itu menjawab 7 tahun 7 bulan rasa penasaran saya, alhamdulillaah salah satu kawan baik saya, ternyata dalam keadaan sehat, dan dia kini kembali ke Gresik. Ya, Alhamdulillaah, selamat berjumpa kembali kawan, semoga Allah selalu melindungi kita, dimanapun nanti, bahkan jika harus berpisah lagi. Fix, ternyata Allah sekali lagi selalu menunjukkan jalan cerita yang manis, terima kasih ya Allah :)) . Semoga di hari esok, saya bisa berjumpa lagi dengan Alan, dan juga berjumpa dengan teman-teman SD lainnya yang masih belum ada kabarnya, antara lain, Fadhilah Nurin, Farid Hidayat, Susi, Sugeng, dan Ryan Sanora. Semoga mereka semua sehat semua, dan selalu dalam lindungan Allah, aamiin. :’))

 

Bukan ucapan selamat datang, namun selamat berjumpa kembali sahabat kecilku, yang telah meloloskanku dari ujian praktek bulu tangkis SD, yang jadi teman sebangku yang baik, dan yang sama-sama tidak hadir di perpisahan SD di Sarangan, dan Juli 2005 yang (kukira) jadi perjumpaan terakhir kita, hehehe. Ternyata Allah menakdirkan kita berjumpa lagi, Sahabat Kecilku. :)) 

 

Surabaya, 27 Februari 2013

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s